6 Tempat Makan di Yogya Yang Wajib Dicoba!

Bulan lalu, pas gw maen ke Yogyakarta nemenin adik gw yang katanya mau explore keindahan kota ini, disitu gw berpikir, wah sekalian aja ni wisata kuliner, kebetulan adik gw ini berprofesi sebagai chef dan gw yakin, dia juga tertarik banget buat cobain makanan khas dari Yogyakarta.

Nah, makanan pertama yang kita coba adalah Mie Jawa "Pak Pele" awalnya pas dikasih tau temen gw, namanya tempatnya Pak Lele, gw berpikir disitu dijual juga lele goreng atau ayam goreng, tapi ternyata engga, disini spesialis bakmi dan nasi goreng.
Pas pertama kali gw sampe ke depan warung makan dan lesehan "Pak Pele", gw udah bisa nyium bau dari mie yang sedang dimasak, kuah kaldunya, bau bawang yang lagi di oseng-oseng, gokil! perut langsung kerucukan!  gw sama adik gw memutuskan untuk mencoba mie goreng jawa dan mie kuah jawa. ga pake lama, makanan langsung dateng ke meja dan mie jawa ini, merupakan salah satu makanan yang khas dari daerah ini. Keunikanya apa coba? baik mie atau nasi goreng semua masih dimasak dengan menggunakan tungku dan batu arang plus misalkan yang order 10, mie ini ga bisa langsung dibuat 10 porsi, mie atau nasi goreng akan tetap dimasak satu persatu, konon katanya supaya rasa yang dihasilkan dari bumbu-bumbunya MAKSIMAL!
Hal ini terbukti karena apa? mie goreng jawa dan mie kuah jawa yang gw santap rasanya super duper MAKSIMAL! semuanya balance kalo di deskripsiin, saat melahap seperti ada pesta di dalam mulut! (lol).
Harga juga terbilang ramah dikantong, Rp. 19.000,- per porsi.
Jadi kalau ke Yogyakarya, jangan lupa untuk melipir ke Mie Jawa "Pak Pele"!
Alamat:JL. Pojok Tenggara Alun-Alun Utara , Panembahan , Kraton , Yogyakarta , Daerah Istimewa Yogyakarta

Tempat kedua yang kita coba adalah Sate Klathak Pak Bari, OH NO! setiap mao ngetik terbayang lagi nikmatnya sate klathak yang ngebuat perut keroncongan. Keunikan dari sate klatak dibanding sate lain adalah biasanya sate kambing, ayam atau sapi mereka menggunakan tusuk bambu tapi berbeda dengan sate klathak, mereka menggunakan jeruji besi sepeda, konon jeruji besi sepeda adalah alat penghantar panas yang baik, sehingga daging di dalam akan matang.
Dan kenapa namanya klathak, karena pada saat pembakaran sate, akan keluar bunyi "klathak klathak klathak" itulah awal mula kenapa sate kambing ini disebut dengan sate klathak!
Menikmati sate klatak kurang afdol kalo kita ga pesen tongseng, atau tengkleng, asli, rasanya super duper gurih, ga ngerti itu buatnya gimana, setiap hirupan kuah, kalian akan ngerasain yang namanya kaldu gurih tapi ga bikin enek.
Satu lagi yang bedain sate klathak pak Bari dibanding sate klathak lainya adalah untuk ukuran sate klathak Pak Bari lebih kecil, tapi untuk rasa, menurut gw, Pak Bari masih nomor satu. GA ADA LAWAN, gurihnya dan empuknya itu G.O.K.I.L!!!!
Harga 1 porsi sate klatak di Pak Pong berkisar Rp. 20.000 + teh hangat.
ps: Oh iya disini juga pertama kali gw cobain testicle/biji kambing yang dari dulu gw selalu liat bergandulan setiap kali mau makan sop kambing dan ternyata rasanya ENAK! ga boong, lembut dan super yums!
Alamat: Jalan Kedaton, Pleret, Kec. Bantul Daerah Istimewa Yogyakarta

 

Ga jauh dari Sate Klathak Pak Bari, ada juga Sate Klathak Pak Pong, nah Pak Pong ini gaungnya udah tersebar kemana-mana,untuk masalah rasa juga, sangat memuaskan, namun terkadang kita harus menunggu lebih lama karena padatnya para pengunjung yang makan ditempat ini.
Untuk masalah porsi juga, sate klathak Pak Pong lebih besar dibanding sate klatak ditempat lain.
Harga satu porsi sate klathak berkisar Rp. 19.000,-
Alamat: Jalan Imogiri Timur Km 7, Wonokromo, Bantul

Nah kalau ini buat yang suka banget sama yang namanya makanan pedes, WAJIB hukumnya buat coba Ayam Geprek "Bu Rum". Gw mendapatkan bocoran dari teman, kalau tempat makan ini sungguh sangat terkenal di semua kalangan di Yogyakarta, saking terkenalnya, ayam geprek ini udah punya 5 cabang. woooow, amazing!
Yang ngebuat ayam ini beda dari ayam ayam lainya adalah penyajianya, sebelumnya kita disuruh milih mau dada atau paha, tingkat pedes mau berapa, bahkan kita bisa pilih berapa jumlah cabe rawit yang mau di pake, setelah itu ayam yang digoreng akan di GEPREK menggunakan ulekan yang digabung dengan garam, lada, bawang merah dan bawang putih yang mana gabungan dari bahan-bahan itu melebur jadi satu kesatuan, support each other dan BOOM! jadilah satu porsi ayam geprek! not going to lie to you guys, ayam crispy, pake sambal ada rasa bawang, uhhh!!!lseporsi ga cukup!
Harga seporsi ayam geprek berkisar Rp 12.000,- dan sudah dengan segelas nutrisari! amazing?well dateng dan buktikan :)
Alamat: Jalan Wulung Lor Papringan, Caturtunggal, Depok, Sleman, D.I.Y.

Belom afdol ke Yogyakarta kalau ga coba makan angkringan dan kopi Jos di Malioboro waktu tengah malam. Makanan yang disajikan di angkringan ini super beragam, mulai dari sate, jenis nasi-nasian, seafood, mie jawa, bakso dan masih banyak lagi.
Nah yang wajib dicoba adalah kopi jos! apa itu kopi jos? kopi jos ini adalah kopi yang disajikan dengan mencelupkan arang panas kedalam kopi. Itulah mengapa namanya kopi jos, karena pada saat arang dicelupkan kedalam kopi, akan terdengar suara "jossss, jossss, jooosss".
gw ga tau angkirngan mana yang terbaik di Malioboro, karena dari ujung sampai ujung, semua keliatan sama dan ya, percayalah kepada instingmu nak :x).

Rumah makan yang satu ini bukan untuk orang yang beragama Islam, dikarenakan rumah makan ini adalah rumah makan khas karo a.k.a BPK Ola Kisat. BPK kepanjangan dari Babi Panggang Karo. uhhhhh BPK sama Saksang disini, super duper enak, mungkin di Yogya, gw bisa bilang rumah makan BPK yang terbaik adalah rumah makan in. Entah mengapa karena laper atau emang enak, gw bisa ngerasain semua bumbu rempah yang ada di masakan ini, super duper enak dan rasanya juga pedas (nilai tambahan) karena gw suka banget sama makanan yang pedas.
Harga BPK dan saksang bervariasi tergantung dari porsi Rp 20.000,- kecil - Rp. 33.000,- besar.
Untuk penyuka BPK, gw super rekomendasi tempat makan ini!
Alamat: Jl. Kledokan III, Depok, Sleman, Yogyakarta

Taken with Sony RX 100 iv